Info lowongan kerja terbaru di surabaya yang paling terpercaya, Bursa lowongan pekerjaan di surabaya 2017, Peluang karir serta job vacancy di surabaya, baik itu untuk lulusan SMA/SMK, D3, S1, loker CPNS, BUMN, dan Bank.

Tuesday, April 5, 2016

Cara Meningkatkan Penampilan Wawancara Anda

Pencari kerja cerdas dan paling berkualitas tentunya perlu mempersiapkan diri untuk wawancara kerja. Mengapa, Anda bertanya? Wawancara adalah keterampilan yang dipelajari, dan tidak ada kesempatan kedua untuk membuat kesan pertama yang hebat. Jadi belajar ini 10 strategi untuk meningkatkan keterampilan wawancara Anda.


  • Praktek komunikasi nonverbal yang baik
Ini tentang menunjukkan kepercayaan: berdiri tegak, membuat kontak mata dan menghubungkan dengan jabat tangan erat. Itulah kesan nonverbal pertama bisa menjadi awal yang bagus - atau akhir cepat - untuk wawancara Anda.

  • Berpakaian untuk pekerjaan atau perusahaan
kode pakaian kasual saat ini tidak memberikan izin untuk berpakaian sebagai "mereka" ketika Anda wawancara. Hal ini penting untuk mengetahui apa yang harus dipakai untuk wawancara dan menjadi rapi. Apakah Anda memakai baju atau sesuatu yang kurang formal tergantung pada budaya perusahaan dan posisi yang Anda cari. Jika memungkinkan, panggilan untuk mengetahui tentang kode berpakaian perusahaan sebelum wawancara.

  • Mendengarkan
Dari awal wawancara, pewawancara Anda memberikan Anda informasi, baik secara langsung maupun tidak langsung. Jika Anda tidak mendengar itu, Anda akan kehilangan kesempatan besar. keterampilan komunikasi yang baik termasuk mendengarkan dan membiarkan orang tahu Anda mendengar apa yang dikatakan. Mengamati pewawancara Anda, dan sesuai dengan yang gaya dan kecepatan.

  • Jangan terlalu banyak bicara
Menceritakan pewawancara lebih dari dia perlu tahu bisa menjadi kesalahan fatal. Bila Anda belum dipersiapkan terlebih dahulu, Anda mungkin mengoceh saat menjawab pertanyaan wawancara, kadang-kadang berbicara sendiri keluar dari pekerjaan. Siapkan untuk wawancara dengan membaca posting pekerjaan, cocok keterampilan Anda dengan persyaratan posisi dan berhubungan hanya informasi tersebut.

  • Jangan terlalu akrab
Wawancara adalah pertemuan profesional untuk membicarakan bisnis. Ini bukan tentang membuat teman baru. tingkat keakraban harus meniru sikap pewawancara. Hal ini penting untuk membawa energi dan antusiasme untuk wawancara dan mengajukan pertanyaan, tetapi tidak melampaui tempat Anda sebagai calon mencari pekerjaan.

  • Gunakan bahasa yang sesuai
Ini adalah mengingat bahwa Anda harus menggunakan bahasa profesional selama wawancara. Dapat mengetahui setiap gaul kata yang tidak pantas atau referensi untuk usia, ras, agama, politik atau orientasi seksual - topik ini bisa mengirimkan keluar pintu dengan sangat cepat.

  • Jangan sombong
Sikap memainkan peran kunci dalam keberhasilan wawancara Anda. Ada keseimbangan yang baik antara kepercayaan, profesionalisme dan kesopanan. Bahkan jika Anda meletakkan pada kinerja untuk menunjukkan kemampuan Anda, terlalu percaya sama buruknya, jika tidak lebih buruk, karena terlalu pendiam.

  • Berhati-hati untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan
Ketika pewawancara meminta contoh saat ketika Anda melakukan sesuatu, mereka mengajukan pertanyaan-pertanyaan wawancara perilaku, yang dirancang untuk memperoleh sampel perilaku masa lalu Anda. Jika Anda gagal untuk berhubungan contoh spesifik, Anda tidak hanya tidak menjawab pertanyaan, tetapi Anda juga kehilangan kesempatan untuk membuktikan kemampuan Anda dan berbicara tentang keahlian Anda.

  • Mengajukan pertanyaan
Ketika ditanya apakah mereka memiliki pertanyaan, sebagian besar calon menjawab, "Tidak." Jawaban yang salah. Bagian dari mengetahui bagaimana untuk mewawancarai sedang siap untuk mengajukan pertanyaan yang menunjukkan minat pada apa yang terjadi di dalam perusahaan. Mengajukan pertanyaan juga memberikan Anda kesempatan untuk mencari tahu apakah ini adalah tempat yang tepat untuk Anda. Pertanyaan-pertanyaan terbaik datang dari mendengarkan apa yang Anda minta selama wawancara dan meminta informasi tambahan.

  • Tidak muncul putus asa
Ketika Anda wawancara dengan "tolong, tolong mempekerjakan saya" pendekatan, Anda tampak putus asa dan kurang percaya diri. Mencerminkan tiga Cs selama wawancara: sejuk, tenang dan percaya diri. Anda tahu Anda dapat melakukan pekerjaan; pastikan pewawancara yakin Anda dapat juga.
Cara Menghilangkan Komedo Secara Alami